Make your own free website on Tripod.com
.
Balik ke Laman Utama
::1001 kemusykilan Dr Salam...
:44.Isteri ketiga kecewa suami tidak adil

SAYA seorang janda yang mempunyai seorang anak perempuan berusia enam tahun hasil perkahwinan lampau. Kini saya sudah berkahwin dengan lelaki berusia 30-an dan mempunyai dua orang isteri serta lima anak dan saya adalah isteri ketiganya. 

Kami baru berkahwin selama tujuh bulan atas dasar kasih sayang dan suami saya juga berkemampuan sebagai seorang ahli perniagaan.

Masalahnya, suami saya tidak berlaku adil pada saya. Sejak berkahwin saya rasa amat tertekan dan kecewa. Kami sering bertengkar dan topiknya adalah kerana masa. Perkahwinan kami tidak diketahui isterinya yang lain dan saya juga baik dengan mereka.

Dalam seminggu isteri pertama mendapat tiga hari, isteri kedua tiga hari dan saya hanya satu hari saja. Kadangkala, saya berkongsi satu hari dengan isteri pertama tetapi isteri kedua tetap mendapat tiga hari. Isteri kedua berasal dari Thailand, mulutnya cukup celupar dan dia selalu menyakitkan hati saya sampaikan saya tiada kebebasan bersama suami saya sendiri.

Setiap pergerakan saya diperhatikannya. Saya terpaksa bekerja untuk menyara diri, anak dan keluarga walaupun sudah bersuami. Jelas, suami saya terlalu mementingkan isteri kedua dan sebagai isteri barunya, saya terpaksa menelan pahit setiap hari melihat sikap suami.

Saya rasa seolah-olah sebagai tempat persinggahan saja. Saya masih muda dan baru berkahwin dengannya kerana inginkan kasih sayang dan perhatian suami. Suami saya tahu ketidakadilannya pada saya tetapi dia tidak dapat berbuat apa-apa dengan alasan takut kepada isteri lain.

Saya amat tertekan dan kecewa dalam kehidupan bermadu begini, sudah banyak kali kami berbincang namun tiada jalan penyelesaian. Sehingga kini saya hanya makan hati dan menangis memikirkan kehidupan bermadu.

Saya pernah terfikir dan menyuarakan kepada suami supaya melepaskan saya kerana saya sudah tidak tahan, tetapi dia enggan. Apa guna kata di mulut ‘sayang’ namun diri dipergunakan. Apakah yang perlu saya lakukan?

INSAN RUNSING,
Kuala Lumpur.

ISTERI yang bermadu berhak mendapat giliran dan nafkah yang saksama daripada suami. Apabila hak dan layanan tidak sama rata, kedua suami isteri hendaklah berunding. Al-Quran menegaskan: “Dan jika seorang perempuan bimbang akan timbul dari suaminya “nusyuz” (kebencian), atau tidak melayaninya, maka tiadalah salah bagi mereka (suami isteri) membuat perdamaian di antara mereka berdua (secara yang sebaik-baiknya), kerana perdamaian itu lebih baik (bagi mereka daripada bercerai-berai); … (Q 4: 128). 

Perceraian adalah bukan pilihan terbaik dan sebaiknya bermuafakat sesama suami isteri dan isteri lain. 

Dalam bermadu pula sikap tolak ansur adalah penting. Ini kerana mungkin suami berusaha untuk berlaku adil, tetapi tidak tercapai atas hal tertentu. Ini diingatkan Allah: “Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri kamu sekalipun kamu bersungguh-sungguh (hendak melakukannya); oleh itu janganlah kamu cenderung dengan melampau-lampu (berat sebelah kepada isteri yang kamu sayangi) sehingga kamu biarkan isteri lain seperti benda yang tergantung (di awang-awang). …” (Q 4: 129). 

Suami yang bertanggungjawab tentu memahami kehendak ajaran Islam ini. Isteri pula bertindak menasihati suami tentang tanggungjawabnya.
 
 

::Balik::
 
Hakcipta © demimasa.cjb.net  2000-2004