Make your own free website on Tripod.com
.
Balik ke Laman Utama
::1001 kemusykilan Dr Salam...
:42.Wajib tunai nazar

SEBELUM ini, saya bernazar untuk bersedekah kepada rumah penjagaan anak yatim sebanyak RM200 sekiranya saya mengandung dan dengan takdir Allah saya mengandung. Malangnya ketika mengandung, saya dan suami menghadapi masalah kewangan yang teruk. 

Jadi saya menangguhkan hasrat saya (menunaikan nazar) itu sehinggalah saya selamat bersalin. Sekarang umur anak saya lima bulan dan kewangan kami mula stabil. Saya berhasrat membayar nazar yang saya tangguhkan.

Soalan saya:

- Apakah hukumnya melewatkan pembayaran nazar yang disebabkan masalah tidak dapat dielakkan?

- Anak saya sering menangis dan matanya kadang-kadang kelihatan sedikit juling. Adakah ini disebabkan hukuman Allah kerana lewat membayar nazar?

IBU RISAU.
Kulai, Johor.

NAZAR adalah janji atau sumpah untuk berbuat baik. Dalam istilah fikah nazar bermaksud mewajibkan diri untuk melakukan perkara yang tidak wajib dalam syarak demi mendekatkan diri kepada Allah dengan menyebut lafaz menunjukkan sedemikian. 

Bernazar untuk bersedekah kepada rumah anak yatim wajib ditunaikan segera apabila syarat mengandung tercapai. Bagaimanapun, jika tidak menyempurnakan nazar yang dibuat atau menariknya balik wajib membayar kifarah (denda). 

Kifarahnya sama dengan kifarah sumpah iaitu: (1) memberi makan 10 orang miskin, atau (2) memberi pakaian kepada mereka, atau (3) memerdekakan seorang hamba, atau (4) jika tidak dapat menunaikan denda di atas hendak berpuasa tiga hari sebagai ganti (Q 5:89). 

Tidak ada kaitan secara langsung kegagalan membayar nazar dengan keadaan anak anda. Bagaimanapun, menunaikan nazar tanpa berlengah mungkin dapat menenangkan jiwa kerana menangguhkan bayaran nazar.
 
 

::Balik::
 
Hakcipta © demimasa.cjb.net  2000-2004