Make your own free website on Tripod.com
.
Balik ke Laman Utama
::1001 kemusykilan Dr Salam...
:35.Tidak wajar rai Hari Valentine

SAYA mempunyai beberapa kemusykilan. Tarikh 14 Februari sudah berlalu dan tanpa perlu diceritakan, umum sudah pasti tahu perayaan apa yang disambut pada tarikh itu. Perayaan Valentine ini dipercayai diadakan bagi memperingati kematian seorang pendeta Romawi, Pedro St Valentine yang dijatuhi hukuman mati pada 14 Februari 270M. 

Bagaimanapun, perayaan ini sungguh hangat disambut di negara kita. Saya tidak pernah terlintas untuk meraikannya. Namun persoalannya, apakah hukum meraikannya sebagai tatapan kepada mereka yang sedang hangat bercinta supaya tidak mengulanginya pada tahun yang berikutnya? 

Negara kita sering mengadakan Rumah Terbuka peringkat negeri, kebangsaan dan sebagainya. Apakah hukum mengunjungi Rumah Terbuka ini sedangkan perayaan itu bukanlah untuk menyambut Aidilfitri ataupun sebarang perayaan muslim? 

Ini kerana Rasulullah juga mengunjungi rumah seorang Yahudi yang sedang menyambut perayaannya dengan ikram untuk memenuhi tuntutan kejiranan.

SYAKIR SA’ADON
Tanjong Minyak, Melaka

HARI kekasih atau Valentine’s Day bukan sebahagian daripada budaya hidup masyarakat Islam. Dengan kata lain, tiada asas dalam Islam bagi menyambut perayaan atau hari mengingati kekasih itu.

Seperti yang diutarakan di atas, ia berasal daripada budaya masyarakat lain tetapi mula dikomersilkan oleh media sehingga dunia nampaknya menerima tarikh itu. Pengaruhnya mula meresap ke dalam masyarakat Islam. 

Apa yang berlaku, hari Valentine dirayakan seiring dengan kehendak nafsu serakah manusia. Umat Islam tidak sewajarnya terikut-ikut dengan aliran sedemikian. Malah Islam berusaha supaya manusia tidak mengikut hawa nafsu sehingga melupai tanggungjawabnya sebagai hamba Allah. 

Dalam mengunjungi rumah terbuka bagi menyambut mana-mana perayaan masyarakat lain, umat Islam hendaklah mencontohi Rasulullah (SAW). Kunjungan bertujuan menjalin perhubungan sesama manusia dan bukannya mengikut upacara keagamaannya. 

Islam adalah agama yang mengajak manusia kepada perdamaian dan bukannya permusuhan. Baginda menghormati penganut agama lain dalam menentukan agama pilihan mereka. Mereka juga tidak dipaksa memeluk Islam, malah bebas untuk mengamalkan agama mereka.
 
 

::Balik::
 
Hakcipta © demimasa.cjb.net  2000-2004