Make your own free website on Tripod.com
.
Balik ke Laman Utama
::1001 kemusykilan Dr Salam...
:27.Kekasih hati tunangan orang

SAYA berusia 27 tahun dan berkenalan dengan seorang perempuan berusia 22 tahun sejak enam bulan lalu. Hubungan kami adalah baik dan saya berhasrat untuk menjadikannya isteri sejak berkenalan dengannya. 

Dia juga menyayangi saya dan berterus-terang bahawa dia sudah jatuh cinta dengan saya. Tetapi masalahnya, dia sudah dilamar kawan lelaki lamanya tanpa pengetahuan saya. Dia mendakwa tidak tahu perkara itu dan ibu bapanya menerima lamaran itu kerana menyangka dia sukakan lelaki itu. 

Dia mengaku terpaksa menerima pertunangan itu kerana ibu bapanya mengenali dan suka kepada lelaki itu. Saya pula tidak pernah jumpa dan mengenali kedua-dua orang tuanya. Pada mulanya, saya ingin melupakannya tetapi sejak akhir-akhir ini dia menimbulkan rasa kesalnya kerana tidak menolak pinangan itu. 

Dia amat menyayangi saya dan mengajak saya kahwin lari, tetapi saya rasa bersalah kerana jika itu berlaku, ia pasti memalukan keluarga. Hubungan kami semakin intim dan saya takut terlanjur.

Masalahnya, adakah salah di sisi Islam sekiranya saya meneruskan niat untuk mengambilnya sebagai isteri sedangkan tindakan itu pasti akan menyebabkan pertunangannya terputus sekali gus menyakitkan hati orang lain.

INSAN BINGUNG,
Kg Pandan, Kuala Lumpur

PERTAMA, duduk berdua-duaan dengan wanita bukan mahram dilarang Islam. Rasulullah (saw) menegaskan dalam satu hadis yang diriwayatkan Ahmad: “Jangan seorang lelaki bersama dengan perempuan yang tidak halal baginya kerana orang yang ketiganya nanti adalah syaitan kecuali kalau ada mahramnya.” 

Kedua, bagi menjaga perhubungan baik sesama manusia, Islam melarang meminang atas pinangan orang lain. Rasulullah menegaskan: “Tak boleh meminang seorang atas pinangan saudaranya hingga yang meminang sebelumnya itu meninggalkan pinangannya atau diizinkan baginya.” 

Dengan itu mempunyai hubungan dengan wanita tunangan orang adalah salah dan tidak sewajarnya berlaku. Perhubungan anda hanya dapat diteruskan apabila ikatan pertunangannya terputusnya. Ikatan pertunangan adalah sebahagian janji. 

Atas sebab yang sah mana-mana pihak boleh memutuskan janji. Bagaimanapun, memutuskan pertunangan dianggap mungkir janji, dan perlu membayar ganti rugi jika ada tuntutan yang sah. Allah berfirman dengan maksud: “Wahai orang yang beriman, tunaikan serta sempurnakanlah perjanjian kamu.” (Q 5:1).

Melakukan tindakan sendiri dan berfikiran singkat seperti kahwin lari atau melakukan perkara mungkar seperti berzina tidak sepatutnya berlaku bagi seorang Muslim.
 
 

::Balik::
 
Hakcipta © demimasa.cjb.net  2000-2004