Make your own free website on Tripod.com
.
Balik ke Laman Utama
::1001 kemusykilan Dr Salam...
:25.Syak wasangka suami curang

SAYA telah berkahwin pada 1998 dan mempunyai dua anak. Saya isteri yang bekerja dan menanggung segala perbelanjaan termasuk rumah sewa dan ansuran kereta berikutan suami tidak mempunyai pendapatan tetap untuk menampung keluarga. 

Tahun lalu, saya terbaca SMS (sistem pesanan ringkas) berbaur cinta dikirim seorang gadis ke telefon bimbit suami saya. Saya terkejut dan segera meminta penjelasan. Suami memberitahu gadis itu adik angkatnya yang dikenali tidak lama dulu dan dia berjanji tidak akan meneruskan perhubungan itu.

Bagaimanapun, baru-baru ini saya sekali lagi terbaca SMS yang dikirim gadis berkenaan mengirim lagi SMS meluahkan perasaan sayangnya terhadap suami saya. Saya sungguh kecewa kerana selama ini menyangka suami sudah memutuskan perhubungan dan ternyata, suami saya menipu saya.

Kami telah bergaduh dan saya berjaya menghubungi gadis berkenaan.Gadis itu memberitahu suami saya mengaku dirinya bujang dan belum berkahwin. Setelah mendapat tahu,rahsianya terbongkar, suami memohon maaf dan berjanji tidak akan berlaku curang lagi.

Adakah saya bersalah dan berdosa sekiranya:

1- kepercayaan terhadap suami telah berkurangan sebaliknya saya sering syak wasangka terhadapnya?

2- selepas peristiwa itu, saya tidak pernah memaafkan kesalahan yang dilakukannya.

3- saya memberi amaran kepada suami sekiranya dia berlaku curang sekali lagi, saya akan membawa anak-anak keluar dari rumah itu

4- apa yang harus saya lakukan supaya suami benar-benar sedar dan insaf terhadap perbuatannya?

NORLIZA DAIM
Taman Desa, Kuala Lumpur

SEMEMANGNYA perhubungan antara suami isteri berteraskan semangat saling percaya-mempercayai. Perasaan syak wasangka berlebihan mengeruhkan hubungan rumah tangga. Memaafkan kesalahan adalah sifat yang terpuji dan mulia. 

Ini kerana sebagai manusia tentu ada salah dan silap. Sikap saling maaf-memaafkan adalah antara cara mengekalkan hubungan baik antara sesama manusia lebih-lebih lagi antara suami isteri.

Bertindak melulu seperti keluar rumah dengan membawa anak-anak bukan jalan terbaik. Apa yang terbaik ialah segala konflik keluarga hendaklah diselesaikan di rumah dan antara keluarga. 

Menasihati suami bukan suatu yang mudah. Ini kerana suami sepatutnya yang membimbing keluarga, baik anak atau isteri. Bagaimanapun, isteri yang baik dan bertanggungjawab akan cuba sedaya upaya untuk menasihati dan membimbing suami. 

Ini termasuk mendekatkan suami dengan ajaran Islam seperti sembahyang, mendengar kuliah agama, berdamping dengan masyarakat dan masjid.
 
 

::Balik::
 
Hakcipta © demimasa.cjb.net  2000-2004